Pemollow

THYB on Facebook

Wednesday, August 13, 2014

Closure (expanded)


Assalamualaikum. Hye.

Walaupun mulut asyik menyebut "tak apa", rupanya hati aku tahu mulut itu menipu saja. 
Hati itulah juga yang buat aku duduk2 selalu, merenung jauh2 ke belakang, 
dan bila aku buka mata, rupanya aku tak bersama masa aku yang sekarang.

Aku masih di sana.

Ruang yang aku sendiri tempah atas nama aku, tapi aku sendiri tak suka. 
Masa yang mana aku benci siapa aku atas sebab yang aku sendiri tak tahu.

Bukan senang sebenarnya nak hadapi masalah tambah2 pulak bila masalah diri itu sebenarnya diri itu sendiri juga. 
Sakit hati, hati sendiri. Sendiri rasa tak ada siapa nak boleh tolong rasa sama.

Ada seorang kenalan, suruh aku jadi kuat. Senangnya cakap.
Muntahkan aku, biar aku telan.
Mana tahu dongeng Badang tu boleh jadi kenyataan.

Sehabisnya masa aku, terbuang sebab mengenang nasib.
Macam yang ditanya, aku jawab separa sarkastik.
Lepas tu sibuk takut dia yang bertanya itu terasa hati, 
sebab dia juga bersimpang dengan dua liku yang satunya sama dengan yang aku dah pernah lalu.

Tapi bila semua dah berlalu, dan janji2 aku tak tepati juga.
Mula rasa macam diri ini tak guna.
Atas bermacam jaminan untuk bebaskan aku,
yang aku guna nama sendiri untuk minta dengan dia,
Akhirnya yang bermunafik itu aku juga.

Tarik nafas dalam2, dan dada masih sesak.
Ketawa bila dilihat orang, senyum palsu separa menawan.
Orang tak boleh tahu.

Sakit sendiri, mereka setakat ucap "semoga cepat sembuh" saja.
Terima kasih. Walaupun tak perlu.

Banyak kali juga pendam rasa, lama2 dibiar saja.
Selalunya aku lupa.
Tapi benda kali ini, susah sikit.
Asyik2 teringat. Asyik2 teringat. 
Dan yang lagi sakit hati,
Asyik2 diingatkan.

Semua orang pernah jatuh.
Jatuh dan sakit.
Jatuh dan mati pun ada.
Jatuh dan susah nak berdiri semula.
Berdiri tapi kadang terjatuh juga.

Susah betul hidup bila yang sepatutnya faham tiba2 jadi bebal.
Apatah diri yang sepatutnya kuat tiba2 jadi tak kebal.

Cakap "tak apa" berulang kali.
Dua ratus kali dia jadi kenyataanlah.
Itupun kalau jadi.

Risau yang palsu. Yakin pun palsu. Apa yang tinggal?
Hidup.
Sebelum betul2 mati.

Semoga sebelum sampai masa, aku kembali ke masa yang sepatutnya.
Hidup di masa lalu, macam tak hidup.
Tak ada siapa pun di sana. 
Tunggu apa lama2 kamu tanya?

Aku,
sedang tunggu,
aku.
Mungkin,
Aku perlu jalan dulu,
aku ikut nanti.


Let us move on, for this is short and it will pass. Probably gonna end with a separate entry anyway. Above rant is summarized in here. Just so you know I have one other blog lol.

Wish me luck oktengsbai

Thanks for reading. Bye ;)

No comments: