Pemollow

THYB on Facebook

Tuesday, October 30, 2012

Cara nak hidup


Assalamualaikum. Hye.

Kalau ditanya agama itu apa?

Maka mungkin sekali kita akan jawab agama ialah cara hidup. Sebab itu antara jawapan paling make sense dan tepat jika nak digunakan dalam konteks ayat "Saya beragama Islam" maksudnya tak lari sangat kalau kita ganti dengan "Saya bercara hidup Islam".

"Menurut agama kamu, adakah tuhan itu wujud?" tak awkward sangatlah kalau ditanya dalam bentuk "Menurut cara hidup kamu, adakah tuhan itu wujud?" dan begitulah juga dengan benda2 lain.

Cumanya, Islam sebagai cara hidup yang paling terbaik, tetapi sayang seribu kali sayang. Bahkan sepuluh ribu, seratus ribu, sejuta, dua juta, sebillion trillion beribu2 lemon kali sayang apabila orang yang mengamalkan cara hidup Islam itu sendiri tak berapa nak Islam.

Ayat ini ada ambiguous meaning.

Pertama, orang Islam sendiri tak beramal dengan ajaran Islam. Kedua, orang bukan Islam pula yang terlebih baik mengamalkan nilai2 Islam.

Tak adil kalau kita claim yang baik2 itu semuanya Islam semata2 sebab agama lain pun menyuruh kepada kebaikan juga. Cumanya, kelebihan Islam ialah syumul. Semua yang baik2 dari agama lain ada dalam Islam tapi tak semua kebaikan yang Islam bawa ada dalam agama lain.

Soal cara hidup ialah yang paling obvious dalam hal ini. Sebab banyak agama yang fokus aspek ketuhanan tetapi tidak berapa lengkap bila cerita bab kehidupan.

Sedangkan agama itu sendiri hidup. Tetapi hidup itu tak semestinya beragama. Ramai saja orang tak percaya tuhan tapi hidup macam biasa. Tapi orang yang beragama itu sungguh luar biasa.

Nak percaya sesuatu yang kita tak nampak bukan mudah. Hati mesti ada asas2 kukuh untuk mempercayai yang kita ada pencipta. Suatu hari kita mati dan kembali kepadanya. Ingat senangkah nak percaya?

Kalau nak ikutkan, ateis lebih berasas hujah2 kehidupannya. Guna sains dan teknologi untuk membuktikan segala. Tapi sebagai orang beragama, kita ada sesuatu yang mereka tiada. Percaya.

Sebab bukan semua dalam hidup ini kita akan suka. Tapi agama ajar, yang baik atau buruk itu semua pemberian tuhan. Terima dengan redha. Kalau baik, syukur. Kalau buruk, sabar.

Tapi kalau kita buka mata luas2, yang dapat dilihat, seolah2 Islam itu bukan syumul. Seolah2 Islam itu bukan cara hidup. Seolah2 muslim itu tidak cukup dengan apa yang ada dan perlu cari dan cilok segala budaya dan ajaran agama lain untuk melengkapkan hidup mereka.

Kita.

Islam sebenarnya mudah. Jalan dibuka luas2. Kita bebas. Bukannya diharamkan ke atas kita daripada hidup. Tetapi kita dibatasi. Islam bukan agama mengurung kita dalam sangkar. Islam tidak mengikat kaki kita dengan rantai. Kita boleh berjalan dan berlari. Boleh terbang.

Tetapi Islam meletakkan sempadan.

Cuma yang menjadi masalah kita ialah sempadan itu selalu kita rempuh. Selalu kita pejam mata bila menghampiri sempadan2 itu. Selepas itu kita langgar dan melampaui sempadan itu.

Kalau nasi dalam pinggan, kita makan dengan teratur dan sopan, tiada sebutir yang jatuh pun, kalau jatuh pun kita kutip, maka bukan saja kita dapat makan semua nasi itu. Bahkan kita tidak mengotorkan meja.

Tapi kalau makan habis bersepah, berselerak, tumpah. Bukan saja kena kutip malah kena bersihkan meja yang kotor. Ada banyak yang terpaksa buang.

Islam benarkan kita makan guna tangan atau sudu. Bawalah pinggan ke mana2 saja. Tapi jangan tumpahkan. Makan baik2.

(analogi buruk tapi aku rasa kamu faham kot?)


Sebab kita lahir dan kita tanya tuhan.
Bagaimana cara nak hidup, tuhan?
Bila tuhan bagi jawapan, kita nak jawapan lain.
Kemudian kita cari jawapan lain.
Kita manusia bukan tuhan. 

Berhentilah menjadi tuhan oktengsbai

Thanks for reading. Bye ;)

No comments: