Pemollow

THYB on Facebook

Saturday, March 3, 2012

Bantuan Allah


Assalamualaikum. Hye.

Apabila disebut Allah sebagai sebaik2 penolong, kadang2 kita merasakan bantuan dari Allah itu datang dalam bentuk apakah?


Sebab benda yang kita nampak lebih mudah difahami berbanding benda yang kita tidak nampak. Misalnya jika kita ada masalah nak mencapai buku di rak atas, dan kita minta tolong kawan kita yang tinggi melayut untuk tolong ambilkan untuk kita, maka kita nampak itulah bantuan.

Sekali lagi. Bantuan dari Allah itu datang dalam bentuk apakah?

Dalam menjalani kehidupan kita sehari2an, kita yakin dan percaya ada tuhan di sebalik semuanya. Bangun pagi kita, berjalan ke kuliah kita, makan kita, tidur kita, dan suatu hari nanti matinya kita, semuanya itu tuhan yang tolong.

Bantuan dari Allah itu datang dalam bentuk apakah?

Salah satunya ialah tuhan tolong kita buat benda yang kita tak mungkin dapat buat. Kalau pun kita mampu, kita takkan mahu. Kalau kita mahu mungkin kita tak mampu. Kadang2 kita tidak mahu dan tidak mampu juga pada masa yang sama.

Contohnya, sila pergi cari makanan lazat. Ayam goreng berempah misalnya. Ambil secubit dan makan. Kunyah dan telan. Sedap rasanya.

Cuba ayam yang secubit itu, kita kunyah2 sampai lembik. Lalu luah ke dalam pinggan. Lihat. Adakah enak atau jijik?

Tuhan aturkan, makanan yang ditelan akan dihadam. Diserap dan digunakan untuk tubuh badan. Semuanya berlaku sendiri. Atas aturan yang telah ditetapkan. Bayangkan kalau selepas kunyah itu kita perlu letak atas meja. Tuang hydrochloric acid, campur dengan enzyme tertentu, biar berlaku reaction. Lepas tu telan semula. Kemudian kita perlu mengarahkan villi untuk serap semua yang kita proseskan tadi. Susah kan?

Tapi Allah dah tolong kita banyak. Kita cuma perlu kawal tangan untuk suap makanan ke mulut. Lepas tu kunyah2 dan menikmati kesedapan rasa makanan itu. Lain2 hal? Allah tolong uruskan. Kita cuma buat part yang mudah, yang sedap, yang luaran.

Begitu juga dengan pernafasan. Orang putih siap mencipta satu frasa iaitu breath taking bagi menerangkan sesuatu yang begitu menakjubkan sampai terlupa untuk bernafas. Terlalu kagum lah kononnya. Tetapi sebenarnya semua itu berlaku sendiri secara bawah sedar. Pergerakan badan kita yang kita sendiri tidak tahu bila ia berlaku. Kedipan mata untuk mengelak daripada mata kering, peredaran darah ke seluruh badan, dan signal2 tandas yang tidak memungkinkan kita kencing berak merata. dan sebagainya.

Allah itu ada dan sentiasa membantu kita. Sama ada yang beriman tinggi, beriman separa tinggi, rendah tak cukup inci, bahkan yang tidak beriman pun Allah bantu.

Kadang2 bantuan Allah itu bukanlah direct. Allah bukan 911. Kita telefon mereka sampai. Allah selalunya tidak begitu. Kalau kita diragut perompak misalnya dan memohon bantuan Allah dengan cara berdoa, selalunya bukanlah Allah sendiri yang turun dan menangkap perompak itu.

Tapi Allah akan hantar bantuan dalam bentuk utusan. Orang lalu lalang, atau pihak polis yang cekap bekerja lalu menyelamatkan kita, bantuan Allah selalunya dalam bentuk itulah. Ataupun bila kita tidak dapat memahami pelajaran, bukanlah Allah bisik direct ke telinga kita ilmu2nya. Selalunya Allah mengutus guru. Lalu kita belajar, dan dapat menambah ilmu.

Bantuan dari Allah itu datang dalam bentuk apakah? Pelbagai cara. Kita cuma perlu percaya.

Sebab kadang2 bantuan tidak kunjung tiba. Tunggu dan tunggu dan tunggu sampai letih menunggu masih belum ada bantuan. Allah tinggalkan kitakah?


Yakinlah. Allah maha menyayangi kita. Mungkin ini suatu ujian untuk kita. Kita perlu percaya. Serahkan semuanya kepada Allah. Serah bulat2 seratus peratus. Iringi usaha dengan doa dan selainnya biar Allah yang uruskan. Beza umat bertuhan dengan yang tidak ialah putus asa. Jika kita benar2 ada tuhan, maka setiap baik atau buruk aturan tuhan untuk kita, kita yakini semuanya.

Apa baik tuhan bagi, itu nikmat kepada kita kerana tuhan sayang kita. Apa buruk tuhan bagi, itu ujian kepada kita kerana tuhan sayang kita. Tuhan sayang kita itu yang kita percaya.

Bila ada masalah, rancang penyelesaian. Buat betul2, mudah2an semuanya akan kembali pulih. Jangan cepat mengalah. Nanti menyesal kerana bantuan Allah mungkin sedang sampai. Cuma belum masanya.

Ahah contoh yang berlaku kepada aku baru2 ini. Sebenarnya semalam. Aku ada masak lebih dan nak ajak budak2 adik2 aku tu datang rumah. Sebab haritu kata nak datang. So aku pun call la dan tetiba masing2 ada kerja lah nak mengaji kitab lah apa semua so pakat2 sibuk lalu cancel.

Then aku call Akram untuk ajak dia dan Aidil. Tapi mereka dua orang nak kena pergi H7 pulak sambut birthday Kamil. Oh happy birthday Kamil =p=p=p. So tak jadi jugak. Maka lauk banyak2 pun bakal tak habis. Lepas tu aku pun geram la kan. Cis masak banyak2 takda orang nak makan pulak.

Thennnnnn, masa makan dengan Irfan dan Rahman, baru tahu yang ada ayam bahagian besar tu, ada part yang tak masak. Nasik pulak macam antara siap tak siap ja macam mentah pun ada. Kahkah malu gila kot kalau ada tetamu tapi lauk yang dihidang tak masak. Undercooked orang putih kata.

See? Allah tolong aku tu. Dia jaga aku supaya tidak berasa dimalukan. Dengan cara apa? Dia sibukkan orang lain supaya tak dapat datang. Ahli beyt aku tak apa. Aku masak apa pun aku tak kisah. Dah macam familylah kononnya. Kahkah.

See? Bantuan dari Allah itu datang dalam bentuk apakah?

okbai.
Thanks for reading. Bye ;)

8 comments:

kreepykrunchy said...

stail..seriously..

zida said...

masak apa? boleh la mintak resepi nii~

lari tajuk #kbai

Hikaru Yui said...

@kreepykrunchy thnx =p

Hikaru Yui said...

@zida masak ayam madu resipi hg lah =p=p

TecerWidad said...

Blessings in disguise.

kalau tecer panggil mai makan kat rumah sila jgn sibukkan diri. hihihi

Hikaru Yui said...

@TecerWidad oh insya allah.. doa2kan exam saya ok n balik msia..pastu panggil la mai makan ka nak ajak shopping ka..hehe

Kayun.Zack said...

betui, balasan Allah mai x kira masa dlm apa2 cara sekalipun. tiada satu pun yg sia2 kn. heee...wahhh hebakkk ang masak sampai nak jamu org kot. kagummmmmmm

Hikaru Yui said...

@Kayun.Zack bantuanlah..hehe bukan balasan =p