Pemollow

THYB on Facebook

Friday, December 9, 2011

Part of the System


Assalamualaikum. Hye.

Everyone loves to be part of the system is true.
Not everyone loves responsibilities is true.
To be part of the system is responsibilities is true.
Everyone loves to be part of the system is now not true.

From here, things start to contradict with each other.

Walaupun cuma diri kita seorang, ada satu sistem untuk kita menggerakkan diri sendiri. Kalau kita berdua, akan ada seorang yang akan bertindak berjalan di hadapan. Kalau dalam sebuah kelompok, akan ada ketua dan pembantu2nya. Dalam sebuah kampung ada penghulu dan anak2 buahnya. Dalam daerah ada pegawai dan pembantu2 pegawai. Dalam negeri ada menteri besar dan menteri2 kecil. Dalam negara ada perdana menteri dan timbalan2nya. Antara negara ada kuasa2 besar. Antara planet2 dalam bima sakti ada duta2 planet. Ok ini sudah merepek.

Kesimpulannya semua benda ada ketua dan semua ketua ada pembantu. Semua pembantu akan mencari orang2 untuk membantunya dalam kerja2nya. Inilah benda alah sistem yang aku maksudkan.

Being one part of the system is something that is liked by people. Regardless what, why, and how.

Sometimes, just because not being part of the system, someone may be feeling small and start to think negatively be it in a passive way like isolating from others or an aggressive way like going against the system itself.

To be part of the system requires a certain level of ability and proficiency. That's why it is called a system. If everyone can be part of it, it is not a system. It is malware. Kahkahkah.

As a person, it is normal to feel like "Me too, wants to be part of the system."

Ok senang cakap macamni lah. Kita sedar kan dalam diri kita ada satu keinginan untuk jadi sebahagian daripada MEREKA. Kalau dalam diri kamu tak ada, maka biar saja aku yang cerita. Sebab sejujurnya aku mengaku aku ada simpan rasa itu. Rasa nak jadi sebaris dengan MEREKA dan bersama MEREKA.

Macam dulu masa aku di sekolah, aku kira aktiflah jugak dalam bab2 jawatan. Sampai sekarang aku rasa nak gelak kuat2 untuk diri sendiri why in the God's name aku pegang jawatan2 tu dulu. Antara yang paling obvious ialah jawatan aku sebagai PRS, Setiausaha Batch, one of the vices of Orator's League, dan one of the highest member of drama club. Aku sendiri lupa aku siapa. Setiausaha jugak kot sebab aku ingat aku buat kertas kerja.

Dan bila mengenangkan kerja2 dan sumbangan aku masa tu, aku rasa worthless gila yang teramat. Ya seriously aku bukan sumbang apa sangat pun.

Aku tak pasti nak cerita macam mana tapi aku perasan satu benda yang boleh tahan aneh masa di sekolah dulu pasal benda2 berkaitan sistem yang ada. Percaya tak kalau aku kata ada kawan aku dulu jenis tak tahu menahu pasal benda2 hot gossip di sekolah. Tak tahu perkembangan semasa lah lebih kurang. Tapi ada pulak puak2 tertentu yang tahu banyak. Yang dapat korek info dari cikgu, dan korek dari pekerja kantin, dan sebagainya.

Tak terkecuali golongan2 berstatus tinggi seperti Badar dan pengawas yang sentiasa ada update pasal isu2 pelajar di sekolah. Dan bila budak2 biasa yang tanya, mereka tak dapat apa2 maklumat. Sulit. Bahasa Inggeris dia PRIVATE AND CONFIDENTIAL.

That's the system.

Kadang2 diri terasa macam nak saja join conversation between the councils tapi itu namanya busybody. So tak boleh buat muka tak malu. Kalau geng dengan orang2 itu tak apalah. Tapi dalam diri nak juga tahu dan ambil tahu dan join as a part of the system. Bahasa mudahnya teringin nak jadi orang penting.

Haaa itulah sari berita utama dalam entry ini. Perihal manusia jenis yang nak jadi orang penting tapi tak ready sepenuhnya untuk mementingkan diri. Nak jadi orang penting, maka diri kena hebat. Kalau tak hebat maka hebatkanlah. Bukan fofuleriti yang kita cari. Kita nak kualiti.

Maka atas kesedaran itu, aku rasa sangat malu dengan diri sendiri sebab dulu2 aku pernah berfikiran dengan menjadi somebody, maka kita akan dapat tempat special dalam click2 yang high ranking. Maka mudahlah nak mingle dan korek info2 sulit. Truth be told, memang aku dapat apa yang aku nak tu tapi ada something hollow. Eh kenapa kerap sangat aku rojak ni? Entahlah tapi apakan daya aku menulis satu hala malas pulak nak edit banyak2. Terima sajalah rojak pun rojaklah you got no problem with it kan?

Bukan mudah nak jadi part of the system sebenarnya. Kadang2 just sebab dicalonkan atau pass the selection, maka kita dapat memegang jawatan atau senang cakap be part of the system. Kadang2 kita tak dapat, dan kawan kita yang dapat. Maka at the times yang kawan kita memperlihatkan keterlibatannya dengan sistem itu, kita pun rasa nak jugak jadi part of it dan nak jugak dengar perbincangan, apa yang disembangkan, kita nak kalau ada apa2 yang baru kita dapat tahu dulu. Kita tak mahu tunggu dan kita nak bila kita tanya apa2 terus dapat maklumat yang kita nak. Ayat dah pening aku sendiri pening dengan apa yang aku nak sampaikan. Aku harap kamu faham.

The issue is about the accomplishment. Ini cerita aku sendiri lah dah ini kan blog aku kahkahkah takkan aku nak cerita pasal engkau kan?

Dulu masa aku dalam system, aku kadang2 rasa left out. Tambah2 pulak berkaitan aktiviti batch aku masa tu, memang apa2 pun bincang dengan ketua batch dengan penolong dan ajkt yang lain dan selalunya aku tak masuk sekali lah. Walaupun aku setiausaha, apa yang disembangkan sesama ajkt aku tidak tahu. Dan aku memang tidak menyumbang dalam batch. Just setiausaha yang tidak berusaha pun.

Sama jugak dalam PRS. Aku bendahari. Tapi benda2 berkaitan duit aku bukan buat apa sangat. Cuma kutip2 dan rekod2. That's it. Dalam orators, rasanya kawan aku lagi banyak menyumbang. Idea, tenaga, masa, et cetera.

Masa tu aku mula sedar yang being part of the system bukanlah best pun. Sudahnya, kalau keterlibatan kita disebabkan sesuatu yang bukan ikhlas membantu, atau just sebab suka2, atau semata2 sebab nak jawatan, maka semua itu akan patah balik dan ludah muka sendiri akhirnya.

Penyelesaiannya ialah memilih betul2 siapa yang perlu ada dalam sistem. Biar mereka yang betul2 layak dan berkemampuan yang buat kerja. Persetankan pasal info2 sulit. Kalau kita tahu info sulit maka kita akan berasa sulit (common sense) contohnya kalau kamu tahu kawan kamu suka dekat seseorang, maka mulalah nak tahu siapa, sejak bila, sekarang macam mana, betul2 serius atau sekadar suka2, dan tiba2 orang itu juga rupanya orang yang kamu suka. Lepas tu mula fikir macam2 dan tak boleh fokus dalam tugas.

Atau kamu tahu akan ada aktiviti yang akan dirancang. Lepas tu kena fikir idea, kena cari ajk, kena dapatkan sponsor, buat belanjawan, lepas tu ada ujian bulanan ke apa dan mulalah nak pening kepala.

Lebih baik tak tahu kan?

Cumanya kalau orang yang ada dalam sistem tu memang berkemampuan, maka tiada masalah. Dia akan mampu handle all the good and the bad. Kita yang bukan part of the system ni bolehlah memberikan support yang tidak berbelah bahagi. Try to be the small part of the system. It's more lightly taken and is less stressing.
And it's not that bad to be the follower. Tak leading pun tak apa. Jadi follower yang supportive pun seronok juga. Apa kau ingat kalau ketua hebat pengikut tak dengar cakap dia tak guna juga.

Aku selalu rasa macam ni bila nampak kawan2 aku yang ada jawatan berbual2 dengan kumpulan masing2 dan bila aku tanya apa benda mereka tak jawab. So dalam hati rasa berbulu apa kejadah orang tanya tak jawab? Ceh mentang2lah dia is part of the system kan?

But come to think of it, kalaulah aku yang berada di tempat dia,kena bincang2 bagai, kena cari jalan, kena fikir macam2 benda, mesti aku rasa renyah. Aku pun bukan mampu nak handle tugas besar. Aku lagi suka buat hal sendiri dan tolong mana yang patut saja. Kalau nak beratkan kepala dengan benda2 lain memang aku tak suka. Dah la study pun tak ke mana sangat. Lagi nak jawatan itu dan jawatan ini?

Honestly aku teringin. Not to be denial, however, aku sebenarnya bersyukur aku dah bebas daripada system.

Sekarang di sini aku tak ada pegang apa2 benda. Tu pun akademik aku menyedihkan macam sinetron indon. Bayangkanlah kalau ada. Mungkin ini lebih baik untuk aku supaya aku boleh luangkan masa untuk diri dan blog, rather than diri dan persatuan misalnya. Nak support sikit2 oh it's my pleasure.

Aku rasa entry ni confusing dan aku harap tak ada orang yang salah faham dengan entry ini. Kalau siapa yang faham terima kasihlah. Siapa2 yang merasakan apa yang aku tulis ni keji dan tidak bermoral maknanya dia salah faham la tuh. Aku kan tak pernah menulis benda sia2 dalam blog. Kahkahkah.

But it's really annoying when we ask about stuff and that person answered with tak boleh habaq lagi, rahsia, you will know soon, belum masanya, all the stuff yang sama waktu dengannya. It's just you know, annoying lah.

try to be nice next time okbai.

Thanks for reading. Bye ;)

6 comments:

Ain ^_^ said...

annoying gilaaaaaaaa >.< !!

"weh, kau makan tahi siapa ni?"

"adalah, rahsiaaaaaaa"


*rasa nak tembak bertalu-talu-,-

nub said...

bila aku join sumthing like perwakilan pelajar, aku tau belajar sesuatu tu bermula dari bawah. tapi malang, banyak lompang-lompang. dalam berorganisasi/bersistem, bila yang atas mentaikkan, yang bawah ditaikkan.

kmudian bila aku join wwf, buat ildlife project semua, betul aku belajar kalu tak berusaha dari bawah, takkan merasa untuk duduk di atas.

lain sistem, lain yang mengajaq diri kita..

yui92 said...

@Ain ^_^ kite bako jeee..hehe

yui92 said...

@nub betul... seronok duduk atas kalau kita panjat dari bawah..hehe

Kayun.Zack said...

hoho. eh, i x sangka we have many things in common (buat nada mcm baru kenal nih hehe). prs, bendahari oops sorry penolong bendahari batch, drama club jugak.

kalau kat sini, aku dah inform kat kawan2 jgn lantik aku jd apa2, kalau lantik jugak aku tak nak kawan dorang.

ya, aku takmau jd pemimpin sebab aku dah cuba n rasa x best. aku nak pimpin diri aku dengan anak murid aku ja nanti. huhu.

yui92 said...

@Kayun.Zack hg cgu.. mmg kena memimpin..hehe